Percobaan MIliter yang Gila

June 25, 2010

Militer peneliti yang mencurahkan darah, keringat, air mata dan pembayar pajak dolar ke berbagai eksperimen aneh. Ada banyak alasan yang mereka bersedia untuk mengambil mengambil kesempatan pada apa saja.

Beberapa orang mungkin merasa bahwa kita perlu berinvestasi dalam proyek-proyek berisiko untuk menjaga tepi atas musuh kita. Orang lain mungkin melihat proyek-proyek yang tidak biasa sebagai cara untuk menggalang dana bagi perang salib pribadi mereka sendiri.


Alaska Area 51
From Bat Bombs to Goo Guns: Crazy Military 
Experiments

Beberapa tahun yang lalu, Todd Pedersen, seorang fisikawan Angkatan Udara, duduk di salju dan menyaksikan aurora - mirip dengan cahaya utara terkenal - mulai menyala di atas dasar di padang gurun Alaska. Tapi bentuk-bentuk bercahaya tidak diciptakan oleh alam. Pedersen telah membuat mereka sendiri, dengan bantuan besar array antena yang dapat melemparkan beberapa megawatt gelombang radio ke dalam atmosfer atas, membuat menunjukkan cahaya cemerlang di langit.


Fasilitas ini dikenal sebagai HAARP, atau frekuensi tinggi aktif Auroral Program Penelitian, dan dimaksudkan untuk menjawab beberapa pertanyaan menarik tentang ionosfer. Tetapi telah mengangkat lebih banyak pertanyaan di antara teori konspirasi. Selama bertahun-tahun, sudah disebut mesin kontrol cuaca, superweapon dan mesin mata-mata paling bawah tanah. Seolah-olah menciptakan aurora borealis buatan tidak cukup aneh.



Tentang HAARP lebih lengkapnya dapat dilihat juga di :


Phenomena
Enigma 
Hawkson Part 1 dan Part 2

 

Bom kelelawar
From Bat Bombs to Goo Guns: Crazy Military 
Experiments
 
Menjelang akhir Perang Dunia II, Angkatan Udara sedang mencari cara yang lebih baik untuk membakar kota-kota Jepang ke tanah. Seorang ahli bedah gigi dihubungi Gedung Putih, dan menyarankan tegap perangkat pembakar kecil untuk kelelawar, beban mereka ke kandang berbentuk seperti bombshells dan menjatuhkan mereka di wilayah yang luas.

Menurut rencana, jutaan kelelawar akan melarikan diri dari bombshells saat mereka diterjunkan ke bumi, dan mamalia terbang akan menemukan jalan mereka ke dalam loteng dari lumbung dan pabrik-pabrik, tempat mereka akan beristirahat sampai tuntutan mereka bawa meledak. Pada awal 1940-an, tes dengan beberapa kelelawar bersenjata pergi kacau, dan mereka membakar sebuah pangkalan Angkatan Udara kecil di Carlsbad, New Mexico.

Setelah kecelakaan itu, proyek ini diserahkan kepada Angkatan Laut, yang terus selama lebih dari setahun. Selama waktu itu, para marinir melakukan bukti keberhasilan konsep di Proving Grounds Dugway di Utah, dimana mereka merilis kelelawar selama mock-up sebuah kota Jepang. Makhluk-makhluk mampu memulai cukup beberapa kebakaran.





Nuke Test, Terlalu Dekat

Ketika seorang meledakan hulu ledak nuklir, Anda tidak ingin berada di tempat terdekat. Dan Anda pasti tidak ingin berlindung hanya beberapa mil. Tetapi selama Perang Dingin, beberapa prajurit siap untuk memulai memerangi senjata nuklir, sampai-dekat dan pribadi, menggunakan peluncur portabel dan bom hasil rendah.


Pada tahun 1960, Angkatan Darat telah lebih dari dua ribu senjata nuklir dimaksudkan untuk meluncurkan kecil, masing-masing dengan jangkauan maksimum hanya 2,5 kilometer. Tentara menyalakan salah satu petasan di gurun pasir Nevada selama musim panas 1962, sementara Jaksa Agung Robert F. Kennedy diawasi. Meledak hanya 1,7 kilometer dari tempat itu diluncurkan, dan di atas tanah terakhir-ledakan nuklir yang dilakukan oleh Amerika Serikat.


Goo Guns

Squirting jihadis dengan busa lengket mungkin tampak seperti rencana konyol, tapi Angkatan Darat tidak menjelajahi pilihan untuk menggunakan senjata goo pada kombatan musuh, jika hanya sebentar. Sejak itu, pemerintah telah memberikan kontrak untuk Pemeluk Technologies, sebuah perusahaan bahan-penelitian. perusahaan itu bertujuan untuk mengembangkan polimer perekat yang bisa menghentikan kendaraan di trek mereka, tanpa merugikan penghuninya.

Sebagai sifat perubahan perang, mendukung tempur perkotaan dan konflik regional daripada tempur konvensional, pihak militer mendapatkan banyak minat kurang-senjata mematikan. Ini jujur tertarik dalam menjaga korban sipil seminimal mungkin, untuk alasan praktis. Setiap kali bersalah terbunuh, itu Stokes api pemberontak dan tampak mengerikan di rumah.

Banyak unit dilengkapi dengan dazzlers, laser pointer yang sangat terang yang dapat digunakan sebagai pengganti tembakan peringatan, atau sebagai sarana untuk membutakan musuh. Dan beberapa memiliki perangkat akustik jangka panjang, sebuah meriam suara yang dapat digunakan untuk mengeluarkan peringatan verbal, atau siapa pun memekakkan telinga yang berdiri di jalan.


Extreme Skydiving
Pada tahun 1960, Kapten Joe Kittinger naik balon naik ke stratosfir - 20 mil di atas bumi - dan kemudian melompat keluar dari sana. Dia melemparkan ke tanah di 714 mil per jam, lebih cepat dari kecepatan suara, dan mendarat dengan selamat di pasir di gurun New Mexico.

lompatan berani adalah bagian dari Proyek Excelsior, sebuah usaha untuk mengeksplorasi isu-isu keselamatan yang pilot akan hadapi saat menangani pesawat terbang tinggi. Kittinger tes terbukti bahwa parasut eksperimental, dirancang oleh Francis Beaupre, akan terus di bawah kondisi yang paling ekstrim.


Untuk saat ini, tidak ada yang memecahkan rekor ketinggian Kittinger's. Tapi sebuah tim didanai swasta, didukung oleh para pembuat dari Red Bull, sedang mencoba untuk melakukannya.


Lumba-lumba Mematikan

Pada awal 1990, seorang perwira militer Rusia diduga beberapa lumba-lumba dilatih untuk menyerang kapal musuh. Dia melakukan uji coba untuk menunjukkan bahwa mereka bisa mengenali kapal yang berbeda dengan suara baling-baling mereka. Dalam teori, mamalia bisa digunakan untuk menyeret bahan peledak ke kapal musuh, sementara meninggalkan perahu ramah terluka.

Bertahun-tahun kemudian, ketika ia tidak mampu untuk merawat binatang-binatang, dia menjual mereka ke Iran. Nasib mereka masih tidak terpelajar. Dan rumor bertahan bahkan-program lumba-lumba liar militer - mamalia laut perenang diajarkan untuk membunuh musuh.


Senjata pakai Sinar - Tidak Selalu menyakitkan juga

Pengujian dari Sistem Denial Aktif, pistol sinar tunas gelombang milimeter yang menyakitkan, telah berkisar dari menakutkan yang menggelikan. Angkatan Udara merilis laporan yang hati-hati disensor pada tahun 2007, setelah pilot yang dibakar oleh berkas yang luar biasa kuat. Dia memainkan peran sebagai seorang pramuka musuh selama latihan yang dimaksudkan untuk mengevaluasi senjata itu, dan mendapat hancur pada daya penuh selama empat detik.

Dalam demonstrasi untuk wartawan (termasuk sendiri Bahaya Kamar's Sharon Weinberger), orang-zapper memiliki efek sebaliknya. Saat itu hujan, dan malah kehangatan.



Tim SWAT psikis. Sorta

Teroris menyamar sebagai tukang pipa yang diculik Jenderal James Dozier dari rumahnya di Verona, Italia, pada tahun 1981 dan menahannya sandera di sebuah lokasi rahasia. Selama hari-hari pertama dari situasi tersebut, pemerintah Italia tidak akan setuju untuk bekerja sama dengan penyelidikan atau upaya penyelamatan.

Putus asa untuk menemukan Dozier, militer beralih ke psikologi yang bekerja sebagai bagian dari program Flame Grill, percobaan di mana psikologi yang ketat dievaluasi dan kemudian diminta untuk mengumpulkan informasi intelijen yang handal.


Salah satu paranormal menyatakan bahwa umum diadakan di sebuah bangunan batu bata dengan atap merah, dan lain menduga bahwa sandera itu diadakan di Padua, sebuah kota kecil di utara. Hari kemudian, Dozier berhasil diselamatkan oleh tim SWAT Italia, setelah memberi keterangan rahasia yang dipimpin mereka ke lokasi-nya.


Puluhan ilmuwan akademik, dan kontraktor swasta, melakukan eksperimen yang lebih ilmiah. tanya relawan peneliti Boeing pada tahun 1960 untuk mengendalikan generator acak-nomor dengan kekuatan pikiran. Relawan akan mencoba untuk mengontrol hasil dengan kekuatan supranatural apa pun mereka bisa membawa untuk menanggung masalah tersebut.
Dan menurut dokumen yang ditulis oleh para peneliti, itu bekerja, kadang-kadang. Tapi tidak terlalu konsisten.


Asam Babi Guinea

CIA cukup mengumpulkan LSD Selama Perang Dingin untuk memasok setiap konser band kemacetan di dunia untuk generasi lusin. Berbagai macam pertahanan dan intelijen menguji asam terhadap tentara dan warga sipil, dan beberapa peneliti memutuskan untuk mencobanya sendiri.

Dalam memoarnya, Angkatan Darat psikiater James Ketchum bercerita tentang seorang rekan yang menggunakan dirinya sebagai marmot. peneliti itu berkeliaran di sekitar celana dalam dengan sepotong kaca cekung yang ditempelkan di lengannya. Di bawah kaca itu campuran LSD dan ethylene glycol. Dia ingin tahu apakah rumus psychedelic bisa menembus kulit, dan dengan santai mengatakan bahwa itu tidak bekerja.


Dalam kisah lain, lebih gelap, seorang peneliti Angkatan Darat mungkin telah memukul setelah percobaan LSD kacau. Sementara menghadiri retret di luar ruangan, Frank Olson meneguk segelas Cointreau, yang dicampur dengan LSD, dan memiliki reaksi yang mengerikan. Dia mengancam akan mengundurkan diri.
Dan hari kemudian, peneliti senjata biologi diduga melemparkan diri melalui jendela lantai 10 sebuah hotel di New York. perwakilan CIA mengatakan bahwa ia telah menjadi tiba-tiba depresi. Tapi ketika tubuhnya digali, dan diperiksa tahun kemudian, sepertinya kepalanya sudah dihancurkan sebelum musim gugur.


Ride The Lightning

Akhir tahun lalu, DARPA meluncurkan meriam petir yang dapat memukul bom musuh dengan ledakan berderak listrik. Setelah serangkaian skandal, perusahaan ini berganti nama menjadi Terapan energetika, dan memutuskan untuk mengemas kembali pertanyakan teknologi sebagai sarana melumpuhkan menghancurkan kendaraan atau alat peledak improvisasi.
Tapi prototipe memiliki jangkauan hanya 15 meter, yang terlalu dekat untuk kenyamanan ketika Anda mencoba menghentikan seorang pembom meledakkan mobil atau ranjau. Perusahaan lain, Xtreme Alternatif Sistem Pertahanan, bertujuan untuk merevolusi pertempuran dengan "teknologi kilat diarahkan-tuned." Yaitu, ketika kepala Pete XADS Bitar tidak bekerja pada mobil terbang.


Raccoon Vision

Angkatan Laut peneliti mencoba untuk mengembangkan pil yang akan memungkinkan pasukan untuk melihat dalam gelap, atau setidaknya membuat keluar kilatan inframerah yang dapat digunakan untuk mengirim pesan rahasia.
Beberapa hewan memiliki pigmen di mata mereka yang memungkinkan mereka untuk melihat mereka panjang gelombang, yang lebih panjang dari cahaya tampak. Tapi retina manusia tidak biasanya menghasilkan molekul-molekul.
Untuk memberikan musang visi relawan, para peneliti memberi mereka makan kimia yang mirip dengan vitamin A, dengan harapan bahwa hal itu akan berubah menjadi visi pigmen malam.

Share this

Lahir di Padang, Sumatera Barat pada akhir tahun 1993, blogger rupawan ini lebih dikenal dengan nickname hideatsa. Memiliki kredibilitas yang mumpuni dalam bidang copy-paste. Meskipun tampan, ia juga baik hati dan tidak sombong.

Related Posts

5 komentar

Write komentar
ari
June 25, 2010 at 6:50 PM delete

bahasanya bahasa apaan sih, susah dibaca.

Reply
avatar
June 25, 2010 at 9:47 PM delete

Mas atau mbak.
ini postingan belum jadi, pengaturan bahasanya belum saya atur!

jadi maaf.

Reply
avatar
June 26, 2010 at 9:07 AM delete

aduh..aduh..maaf sekali lagi maaf...
kasikan kopas tanpa baca..
ntar dibenerin..juga bakal dicantumin sumber,seperti biasa..

Reply
avatar
Anonymous
June 28, 2010 at 12:22 AM delete

membosankan..

Reply
avatar
omcom
December 11, 2010 at 2:19 PM delete

ngalieurkeun ah....

Reply
avatar